Naik Motor Mini Di Jalan, 2 Bocah Menangis Saat Dicegat Polisi

Motor Mini

Seorang bocah di Kabupaten Sampang, Jawa Timur, viral di berbagai media sosial setelah dicegat polisi lantaran mengendarai motor mini di jalan raya kota Sampang.

Bocah ini diketahui bernama Restu berusia 5 tahun, anak pertama dari pasangan suami istri Rizki dan Vita.

Restu memboncengkan temannya saat mengelilingi kota. Restu memakai helm, sementara temannya tanpa helm.

Tiba di Jalan Trunojoyo, Sampang, dua bocah ini dicegat polantas. Setelah ditanya, Restu mengaku ingin ke rumah sepupunya.

Namun, saat motornya mau dinaikkan ke mobil patroli polisi, dia langsung menangis kebingungan.

Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Sampang Ajun Komisaris Polisi Musa Bachtiar kepada Kompas.com menceritakan, peristiwa itu terjadi pada Rabu (4/4) sore saat polantas memantau lalu lintas di dalam kota.

Tiba-tiba ada bocah naik motor mini berboncengan di jalan raya. Keduanya kemudian dicegat.

“Petugas kemarin mencegat dan ingin motornya dinaikkan ke atas mobil patroli. Karena dikira mau disita, langsung anaknya menangis,” ujar Musa Bachtiar, Kamis (5/4).

Karena menangis, bocah pemilik motor itu kemudian diantar pulang ke rumahnya di Jalan Diponegoro.

Bocah itu kebetulan dicari keluarganya. Sebab, biasanya hanya naik motor di halaman rumahnya.

“Setelah diantar ke rumahnya, tantenya bingung karena sudah diantar polisi,” imbuh Musa.

Bocah itu tinggal bersama kakek dan neneknya. Sebab, kedua orangtuanya bekerja di Surabaya. Polisi meminta pihak keluarga agar bocah itu diawasi dan diarahkan.

Sebab, bocah tersebut memiliki keberanian dan ketangkasan menaiki motor.

“Kalau anaknya suka naik motor, diarahkan saja agar jadi pebalap. Ternyata ayah dan sepupu bocah yang hendak ditemui saat naik motor sama-sama pebalap motor. Makanya, saya minta agar anak itu tinggal diarahkan,” ucapnya.

Kebetulan saat Musa mendatangi lagi rumah keluarga bocah tersebut bersama dengan Ketua Ikatan Motor Indonesia (IMI) Sampang.

Bocah itu sekalian diajak bergabung dengan IMI mengikuti pembinaan calon-calon pebalap cilik di Kabupaten Sampang.

“Kalau anaknya ada potensi jadi pebalap motor sekalian difasilitasi. Jangan naik motor di jalan raya karena sangat membahayakan bagi dirinya sendiri dan pengendara lainnya,” kata Musa.

Leave a Reply