Korban Meninggal Gempa Lombok Saat Ini Sudah 105 Orang

Gempa Lombok

Dua hari setelah bencana gempa lombok bermagnitudo 7 mengguncang Nusa Tenggara Barat (NTB), pada Minggu (5/8/2018), jumlah korban terus bertambah.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho menyebutkan, korban meninggal dunia bertambah menjadi 105 orang, per Selasa (7/8/2018).

“Sampai dengan siang ini, total 105 orang meninggal dunia, yang terdapat di Kabupaten Lombok Utara 78 orang, Kabupaten Lombok Barat 16 orang, Kota Mataram 2, Kabupaten Lombok Timur 2 orang dan Kota Denpasar 2,” di kantor BNPB, Jakarta Timur, Selasa (7/8/2018).

“Jadi, korban meninggal yang baru ditemukan di Lombok Utara dan Lombok Barat,” tambahnya.

Kebanyakan korban meninggal disebabkan karena tertimpa runtuhan. Semua korban yang meninggal dunia adalah warga negara Indonesia (WNI).

Sementara itu, data sementara terkait korban luka-luka masih berada di angka 236 orang. Masih ada pula ribuan orang lainnya yang mengungsi.

Sutopo mengaku pihaknya memiliki kesulitan untuk mendata jumlah pengungsi.

Disebutkan olehnya, jumlah korban tersebut masih bersifat sementara. Sutopo memprediksi jumlah korban akibat bencana tersebut masih akan bertambah.

Saat ini, tim SAR gabungan masih melakukan evakuasi.

Seperti diketahui, gempa bermagnitudo 7 mengguncang NTB, Minggu (5/8/2018) pukul 18.46 WIB. Gempa bumi tersebut terasa hingga ke Bali dan Nusa Tenggara Timur.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mendata, lokasi paling parah terdampak gempa yaitu, Kabupaten Lombok Utara, Lombok Timur dan Kota Mataram.

Leave a Reply