Film ‘Marlina’ Mewakili Indonesia Pada Ajang Oscar 2019 Mendatang

Oscar 2019

Indonesia sudah sejak 1987 mendaftarkan film ke Oscar. Saat itu yang menjadi jagoan adalah ‘Nagabonar’, garapan M.T. Risyaf. Film lain yang pernah dikirimkan ke Oscar termasuk ‘Tjoet Nja’ Dhien’, ‘Daun di Atas Bantal’, ‘Ca Bau Kan’, ‘Biola Tak Berdawai’, ‘Gie’, ‘Berbagi Suami’, ‘Denias Senandung di Atas Awan’, ‘Alangkah Lucunya (Negeri Ini)’, ‘Sang Penari’, dan ‘Sang Kiai’.

Meski termasuk sering mengajukan film, belum ada film Indonesia yang berhasil menembus nominasi Best Foreign Languange.

Indonesia kembali mengirimkan perwakilan ke ajang Academy Awards ke-91 atau Oscar 2019 mendatang. Film ‘Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak‘ bakal dikirim untuk kategori Film Berbahasa Asing Terbaik.

Ketua Komite Seleksi Film Indonesia Christine Hakim menyampaikan hal tersebut di Jakarta, Selasa (18/9). Pemenang kategori ini akan diumumkan di malam puncak Oscar 2019 di Dolby Theatre Los Angeles pada 24 Februari mendatang.

“Setelah dilakukan penilaian dengan seksama berdasarkan kritieria yang telah ditetapkan, Indonesian Academy Awards Selection Committee menetapkan film berjudul Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak,” kata Christine Hakim.

Kala mengumumkan, Christine menyatakan bahwa keputusan itu telah diambil sesuai dengan pedoman Foreign Languange 2018 serta regulasi dari Academy of Motion Pictures Arts and Sciences (AMPAS).

Sejumlah persyaratan tersebut adalah film yang diajukan harus sudah tayang mulai dari 1 Oktober 2017 hingga 30 September 2018 setidaknya tujuh hari di bioskop komersil di negara asal, sedangkan penayangan di Amerika Serikat tidak diwajibkan.

Persyaratan lainnya merupakan film yang diajukan harus sudah ditayangkan ke publik non-bioskop sebelum rilis secara komersil, seperti penayangan di acara festival. Selain itu, sulih teks atau subtitle berbahasa Inggris diwajibkan ada di film yang diajukan ke AMPAS.

“Penting untuk digarisbawahi, ini bukan pemilihan film seperti festival, tapi kita memilih yang sesuai saja,” kata Hakim.

Komite seleksi disebut sudah mulai memilih film yang akan dikirim ke Oscar sejak Agustus lalu. Komite tersebut merupakan bentukan PPFI, yang didukung Pusat Pengembangan Film Kemdikbud yang terdiri dari 13 orang dan diketuai oleh artis dan produser Christine Hakim.

Aggota komite tersebut termasuk Alim Sudio, Benni Setiawan, Christine Hakim, Fauzan Zidni, Firman Bintang, Hardo Sukoyo, Yenny Rahman, Marcella Zalianty, Mathias Muchus, Roy Lolang, Thoersi Argeswara, Yudi Datau, dan Zairin Zain.

Film garapan sutradara Mouly Surya ini mengisahkan tentang seorang janda di Sumba, Marlina, yang diperankan oleh Marsha Timothy.

Suatu hari di sebuah padang sabana Sumba, Indonesia, sekawanan tujuh perampok mendatangi rumah Marlina. Mereka mengancam nyawa, harta dan juga kehormatan Marlina dihadapan suaminya yang sudah berbentuk mumi, duduk di pojok ruangan.

Lewat ide cerita dari sineas senior Indonesia Garin Nugroho, Mouly membalut cerita Marlina dengan kultur masyarakat Sumba yang kental. Film fiksi itu dipoles lagi ala genre Western.

Perjalanan ‘Marlina’ disebut cukup panjang. Mulanya, Marlina menjadi film Indonesia pertama yang menerima subsidi bergengsi dari Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Kebudayaan Prancis, Cinema du Monde.

Sampai akhirnya, proyek film ini ikut terseleksi dalam Asian Project Market di Busan International Festival 2015, Korea Selatan dan cinefondation L’Ateller Cannes Film Festival 2, dan melaju ke berbagai festival.

Film ini tayang perdana di Festival Film Cannes pada Mei tahun lalu, kemudian tayang di New Zealand International Film Festival dan Melbourne Film Festival pada Agustus 2017. Sebulan setelahnya, film itu tayang di Toronto International Film Festival.

Setelahnya, film ini kembali mengembara di sejumlah festival film internasional termasuk Vancouver International Film Festival yang digelar September dan Oktober, Sitges International Fantastic Film Festival serta Busan International Film Festival yang diselenggarakan pada Oktober 2017.

Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak ditayangkan perdana di Indonesia pada 16 November 2017.

Selama ini, Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak telah mengantongi penghargaan NETPAC pada Festival Film Five Flavours 2017, kemudian Aktris Terbaik dalam Sitges International Fantastic Film Festival 2017 untuk aksi Marsha sebagai Marlina, dan Sinematografi Terbaik di Asia Pasific Film Festival 2018.

Tahun lalu, Indonesia mengirim Turah untuk berlaga di Oscar. Namun film itu belum mampu menembus persaingan dari ratusan negara lain berkompetisi sampai nominasi.

Nantinya, Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak akan turut bersaing dengan film Buffalo Boys yang menjadi wakil untuk Singapura.

Leave a Reply