Donald Trump: Kim Jong-un Akan Saya Undang Ke Gedung Putih Jika…

Kim Jong-un

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan dia akan mempertimbangkan untuk mengundang Kim Jong-un ke Gedung Putih, jika pertemuan bersejarah di antara keduanya di Singapura berjalan lancar.

Presiden Trump menyatakan kemungkinan tersebut setelah bertemu Perdana Menteri (PM) Jepang Shinzo Abe di Washington DC, guna membahas KTT Singapura yang akan digelar pada 12 Juni mendatang.

Dikutip dari BBC pada Jumat (8/6/2018), Presiden Trump menyebut tujuan utama pertemuannya dengan Kim Jong-un adalah agar Perang Korea benar-benar berakhir, meski sebelumnya ia berujar itu merupakan “bagian yang mudah” dari negosiasi kedua negara.

AS dan sekutu regional, yakni Korea Selatan dan Jepang, menginginkan Korea Utara melakukan denuklirisasi penuh. Namun, menurut pendapat pribadi Donald Trump, hal itu “akan memakan waktu lebih lama”.

Di lain pihak, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, mengatakan bahwa Kim Jong-un telah mengindikasikan kepadanya secara pribadi, bahwa pemerintahannya bersedia untuk denuklirisasi, meski belum jelas apakah hal itu sesuai dengan apa yang diharapkan oleh Negeri Paman Sam.

Sebelumnya, Presiden Trump mengatakan ia tidak akan menggunakan istilah “tekanan maksimum” kepada Korea Utara, karena “kedua negara akan bernegosiasi dengan damai.”

Meski begitu, Presiden AS ke-45 itu tetap memperingatkan bahwa dirinya memiliki lebih banyak sanksi, jika Korea Utara menyalahi hasil KTT Singapura yang akan disepakati nantinya.

Donald Trump juga mengatakan bahwa dirinya siap jika KTT Singapura tidak berjalan dengan baik. Namun, jika hasilnya memuaskan kedua belah pihak, maka ia tidak segan untuk mengundang Kim Jong-un ke Washington DC.

“Tentu saja jika itu berjalan dengan baik, saya pikir itu mungkin diterima dengan baik,” katanya kepada wartawan. “Saya pikir (Kim) akan melihatnya dengan sangat baik, jadi saya pikir itu bisa terjadi.”

Namun ketika Presiden Donald Trump ditanya tentang kemungkinan mengundang Kim Jong-un secara lebih intim, di villa pribadinya di Mar-a-Lao, Florida, dengan cepat ia membalas: “Mungkin lebih baik dimulai dari Gedung Putih dulu.”

Leave a Reply