Black Panther, Film Hollywood Dan Superhero Yang Revolusioner

Black Panther

Pembuat Black Panther tidak main-main. Sudah satu dekade sejak Marvel mulai memproduksi film tentang pahlawan supernya, terlalu banyak pria gagah berkulit putih dengan rekan pendamping berkulit hitam dan etnis-minoritas lain – namun karakter utama film terbaru mereka adalah raja Afrika, T’Challa (Chadwick Boseman), yang mendapatkan kekuatan dan kecepatan yang luar biasa dari ramuan ajaib dan pakaian lapis baja.

Itu, dengan sendirinya, akan membuat Black Panther revolusioner seperti organisasi tempat nama itu berasal, sehingga sutradara sekaligus penulisnya, Ryan Coogler (Creed), dapat dengan mudah memutuskan bahwa tidak perlu lagi menghancurkan lebih banyak penghalang.

Dia bisa saja mengepung T’Challa dengan pemain pendukung berkulit putih, dan menyuruhnya melawan monster di tanah Amerika. Tapi tidak. Coogler dan timnya memiliki visi yang lebih edan dalam pikiran mereka – lebih radikal, memang, daripada film blockbuster Hollywood sebelumnya.

Sebagai permulaan, sebagian besar Black Panther berada di Wakanda, tanah air pahlawan Afrika itu. Dengan sebuah prolog animasi yang mengatakan, Wakanda dibangun di atas gunung “vibranium”, sebuah logam yang memiliki segala macam sifat fantastis yang tidak dapat saya mengerti.

Logam ini telah memampukan negara tersebut membuat lompatan teknologi yang besar – meski diakui tidak jauh lebih besar daripada yang dibuat oleh Tony Stark dan Bruce Banner di tempat lain di alam semesta Marvel.

Bagaimanapun, Wakanda menyembunyikan keajaibannya dari belahan dunia lainnya. Sejauh diketahui orang luar, negara ini adalah daerah terpencil yang dilanda kemiskinan yang dihuni oleh gembala kambing yang tinggal di gubuk.

Tapi, di balik kubah holografik, ibukotanya sebenarnya adalah utopia ultra modern dengan kendaraan anti-gravitasi di antara gedung pencakar langit yang berkilau terbungkus tanaman hijau subur.

Tanyakan pada diri anda: Kapan terakhir kali ada film layar lebar, terlepas dari apakah itu dibuat oleh studio Hollywood, mengemukakan bahwa sebuah negara Afrika mungkin adalah tempat paling bahagia, paling makmur, dan paling maju secara ilmiah di Bumi?

Film ini mengambil kesenangan dan kebanggaan yang luar biasa dengan ke-Afrika-annya, mulai kostum dengan kain berpola warna-warni hingga nyanyian tribal dan perrmainan drum di soundtrack ke bahasa Xhosa yang kadang-kadang digunakan tokoh di film itu. Dan meski aktornya adalah orang Amerika dan Inggris bukannya orang Afrika, mereka hampir semuanya berkulit hitam.

Lupita Nyong’o memainkan mantan pacar T’Challa: setelah bertahun-tahun meminjamkan suaranya ke binatang digital (The Jungle Book) dan alien (Star Wars: The Force Awakens) di film blockbuster milik Disney, dia akhirnya bisa dilihat di satu film.

Danai Gurira memerankan pengawal T’Challa, Angela Bassett memerankan ibunya, dan Letitia Wright mencuri perhatian sebagai adik perempuan T’Challa dan ahli persenjataan. Terlepas dari etnis pemerannya, banyaknya karakter wanita yang berbeda dan proaktif membuat Black Panther menjadi sebuah standar baru. Tapi ada beberapa laki-laki juga, termasuk Daniel Kaluuya (Get Out) sebagai kepala keamanan Wakanda, dan Forest Whitaker sebagai mentor mistik T’Challa.

Sekali lagi, kapan terakhir kali anda melihat sebuah film Amerika dengan aktor kulit hitam senanyak ini – dan bukan satu pun dari mereka yang berperan sebagai pecandu atau gangster?

Coogler tidak merasa puas dengan film superhero Afrosentrik. Dia juga membuat film Bond Afrosentrik. Ketika T’Challa yang baru naik takhta mendengar bahwa seorang tentara bayaran Afrikaner bernama Ulysses Klaue (Andy Serkis) menjual sepotong vibranium di sebuah kasino di Korea Selatan, dia dan teman-temannya mengenakan jas keren dan gaun ketat.

Yang terjadi selanjutnya adalah adegan yang mirip – mungkin terlalu mirip – pada pertarungan kasino di Skyfall, di antara film Bond lainnya: mata-mata bergumam satu sama lain melalui radio mikro, kopor logam berisi berlian, dan sang pahlawan itu tak sengaja bertemu seorang rekan lama dari CIA, Everett Ross (Martin Freeman).

Begitu adegan 007 selesai, Black Panther menjadi fantasi sains-fiksi, citra futuristiknya berpuncak pada pertempuran udara ala Star Wars. Tapi film itu juga memiliki drama geopolitik yang berat.

Klaue ternyata berada di liga dengan Erik Killmonger (Michael B Jordan, bintang Creed), seorang veteran ops hitam Amerika dengan koneksi ke Wakanda – dan dia memiliki gagasan sendiri mengenai arah kebijakan luar negeri negara tersebut.

Di antara ledakan dan kejar-kejaran mobil, film tersebut memperdebatkan apakah negara-negara berdaulat harus terlibat dalam urusan negara masing-masing. Dan, tidak seperti Captain America: Civil War, Black Panther benar-benar memiliki perang sipil di dalamnya.

Coogler telah mengambil setiap genre di mana karakter kulit hitam secara tradisional dikesampingkan, dan kemudian, dengan bakat dan keberanian yang cukup besar, dia menggabungkan genre tersebut dan meletakkan karakter hitam tepat di hati mereka. Satu genre yang tidak dia kuasai, ironisnya, adalah genre superhero.

Potongan-potongan aksi yang sarat dengan CGI (Computer-generated imagery) yang diedit dengan kasar, tidak pernah sangat mendebarkan, dan T’Challa lebih baik berdiri terlihat mulia daripada di adegan yang lainnya. Ketika seorang superhero memiliki filmnya sendiri, anda berharap dia memiliki beberapa ucapan cerdas, rencana cerdas, aksi menakjubkan – apapun untuk menginspirasi pemuja pahlawan, atau pemujaan pahlawan super.

Tapi Black Panther kosong. Untuk semua kemampuan yang dia dapatkan dari gawang saudara perempuannya dan obat herbal mentornya, dia adalah orang yang sangat pasif yang sangat mahir untuk kalah dalam perkelahian dan membiarkan penjahat melarikan diri.

Jika ada sekuel, alangkah baiknya jika Chadwick Boseman yang karismatik memiliki lebih banyak pengaruh atas orang lain. Tapi jika T’Challa tidak meraih banyak dalam filmnya sendiri, Coogler telah mencapai jumlah yang fenomenal.

Sebagai blockbuster Marvel, Black Panther adalah film yang penuh semangat, kesenangan yang disusun dengan baik. Sebagai sebuah langkah maju dalam representasi orang kulit hitam di bioskop, ini adalah kemenangan yang mengejutkan.

Leave a Reply